Metro Jateng
Berita Jawa Tengah

BI dan FEB Undip Gelar Kuliah Umum

0

METROJATENG.COM, SEMARANG – Bank Indonesia bersama Fakultas Ekonomika dan Bisnis (FEB) Universitas Diponegoro (UNDIP) menggelar kuliah umum “Percepatan Pertumbuhan Ekonomi Melalui Digitalisasi” kepada 350 mahasiswa pada Selasa (30/5/2023). Kuliah umum ini merupakan bagian dari program BI Mengajar yaitu bentuk edukasi dan komunikasi publik terkait kebijakan Bank Indonesia.

Kuliah umum dibuka oleh Dekan FEB UNDIP, Prof. Dr. Suharnomo, S.E., M.si., serta menghadirkan Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah, Rahmat Dwisaputra, Ketua Departemen Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan, Akhmad Syakir Kurnia, Ph.D, dan Pimpinan BNI Kantor Wilayah 05 Semarang, I Gusti Nyoman Dharma Putra.

Dalam sambutan kuliah umum, Prof. Dr. Suharnomo menjelaskan, perubahan pola transaksi masyarakat pada era transformasi digital ditandai dengan peningkatan adopsi transaksi dari tunai menjadi non-tunai.

“Namun demikian, akseptasi yang tinggi juga perlu diiringi dengan peningkatan literasi masyarakat,” ujar Suharnomo.

Mengawali sesi diskusi, Akhmad Syakir mengajak mahasiswa melihat tantangan dan peluang inovasi untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Syakir memaparkan, bahwa perubahan teknologi belum tentu menjadi motor pertumbuhan jika tidak mendorong produktivitas.

“Untuk itu, Indonesia masih perlu memaksimalkan pemanfaatan perkembangan teknologi serta mengatasi beberapa kendala utama seperti regulasi, infrastruktur, dan SDM guna siap menghadapi tantangan digitalisasi,” kata Syakir.

Menyambung diskusi, Rahmat menyampaikan, Bank Indonesia mendukung penuh digitalisasi melalui upaya memastikan kelancaran sistem pembayaran yang tertuang dalam Blueprint Sistem Pembayaran Indonesia (BSPI) 2025, mengenai arah kebijakan sistem pembayaran untuk menavigasi peran industri dan mengintegrasikan potensi ekonomi dan keuangan digital.

Rahmat menekankan, terdapat lima inisiatif utama BSPI, yakni Standar Nasional Open API Pembayaran (SNAP), Sistem Pembayaran Ritel, Sistem Pembayaran Nilai Besar dan Infrastruktur Pasar Keuangan, Data dan Digitalisasi, serta Reformasi Regulasi, Perizinan dan Pengawasan.

“Inovasi sistem pembayaran tidak hanya diimplementasikan pada industri besar, namun juga menjangkau UMKM sebagai penyokong utama perekonomian Indonesia, melalui on boarding pada e-commerce dan penggunaan transaksi non tunai,” tukasnya.

Pada kanal QRIS misalnya, imbuh Rahmat, saat ini terdapat 98,25% merchant QRIS yang merupakan UMKM, terbanyak ada di Kota Semarang.

Dalam kesempatan tersebut, Rahmat mengajak mahasiswa sebagai generasi muda bangsa untuk ikut mendorong penggunaan pembayaran digital dengan tetap mengedepankan literasi.

“Mahasiswa sebagai generasi melek digital juga diharapkan menjadi agen edukasi pembayaran digital, khususnya di Jawa Tengah agar masyarakat turut mendukung inovasi sistem pembayaran terkini dan terhindar dari modus kejahatan di era digital,” tegasnya.

Pada kesempatan tersebut, I Gusti Nyoman menjelaskan, BNI juga turut melakukan transformasi digital melalui inovasi dan peningkatan layanan perbankan yang ramah pengguna pada setiap lini operasinal bisnis. Selain itu, BNI juga mendukung pengembangan kewirausahaan pada UMKM dan mahasiswa melalui program pembinaan pemasaran online dan pengembangan cashless transaction dengan adopsi QRIS.

“Peluang digitalisasi transaksi masih terbuka luas, khusunya bagi UMKM, sehingga Bank Indonesia akan terus mendorong digitalisasi UMKM melalui onboarding, fasilitasi promosi, dan business matching pada gelaran UMKM Gayeng yang dilaksanakan tahunan secara hybrid di Indonesia dan mancanegara,” pungkasnya.(ris)

Leave A Reply

Your email address will not be published.