Metro Jateng
Berita Jawa Tengah

Aplikasi Dagangan Luncurkan Kampanye #DimanapunJadiMudah

Percepat Akselerasi Ekosistem Ekonomi Inklusif

0 168

 

METROJATENG.COM.SEMARANG  Memasuki tahun ketiga hadir di Indonesia, Aplikasi Dagangan melanjutkan komitmennya untuk terus meningkatkan kualitas hidup lebih baik di daerah rural. Hadir sebagai startup rural commerce, Dagangan menjawab tantangan kesenjangan infrastruktur digital yang belum merata secara geografis untuk mempercepat akselerasi ekosistem ekonomi inklusif di masyarakat pedesaan melalui kampanye #DimanapunJadiMudah.

Ryan Manafe selaku CEO & Co-Founder Dagangan menjelaskan bahwa sejak awal berdiri di 2019, model bisnis Dagangan fokus memberikan kemudahan bagi pengguna untuk berbelanja melalui berbagai channel, mulai dari platform Dagangan ataupun dari jaringan reseller dan mitra dengan memanfaatkan digitalisasi serta analisa big data.

“Kami membangun jaringan gudang mikro (hub-and-spoke) di kota-kota tier 3-4 dan wilayah pedesaan untuk memberikan penetrasi paling dalam bagi produsen besar menjangkau desa-desa serta mendekatkan masyarakat di desa tersebut dengan akses kebutuhan sehari-hari sehingga biaya logistik menjadi lebih efisien dengan harga terjangkau. Hingga kini, Dagangan telah membangun lebih dari 40 hub untuk menjangkau 17.000 desa di Jawa Tengah, Jawa Barat dan Jawa Timur,” jelasnya.

Menurut laporan terbaru dari AT kearney, wilayah rural Indonesia berkontribusi 70% dari PDB hari ini, dan akan berkontribusi 76% dari total PDB dalam 5 tahun. Namun, layanan e-commerce di rural area hanya berkontribusi 9 Miliar dolar dengan jumlah penetrasinya kurang dari 1%. Jumlah ini diperkirakan akan tumbuh 5 kali lipat menjadi 45 miliar dolar pada tahun 2025.

Meningkatkan kesejahteraan masyarakat merupakan prioritas Dagangan dalam menjalankan bisnis. Salah satunya diwujudkan dengan melakukan akselerasi penerapan digitalisasi bagi pelaku UMKM di wilayah rural sehingga dapat memberikan kontribusi bagi angka PDB Indonesia secara keseluruhan.

 

Perluas Jaringan – Para Narasumber saat menjelaskan manfaat Aplikasi Dagangan bagi masyarakat.(ist/tya)

 

Ditemui di tempat yang sama, Staf Ahli Menteri Hubungan Antar Lembaga – Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal & Transmigrasi Samsul Widodo juga mengungkapkan bahwa masyarakat di desa khususnya pelaku UMKM ini betul-betul perlu dikembangkan, diberi pelatihan dan dipantau. Sebab ini menjadi arahan Presiden Joko Widodo bahwa UMKM harus dikawal untuk naik kelas.

“Program kolaborasi antara pemerintah dan pihak terkait sangat berpotensi besar membawa desa Indonesia dalam meningkatkan pembangunan daerah. Salah satunya seperti kerjasama Kemendes PDTT dengan Dagangan tahun lalu dalam memberikan pelatihan digitalisasi pemasaran produk lokal untuk masyarakat desa. Saya sangat mengapresiasi hadirnya Dagangan dan harapannya Kemendes PDTT serta Dagangan bisa terus berkolaborasi dan bergerak bersama dalam mempercepat akselerasi penerapan digitalisasi bagi masyarakat di desa,” tegasnya.

Terkait hal ini, Dagangan pun meluncurkan kampanye terbaru #DimanapunJadiMudah untuk memaksimalkan digitalisasi rural commerce sehingga pada akhirnya dapat meningkatkan pendapatan dan kualitas hidup, serta menciptakan ekosistem ekonomi inklusif di wilayah rural Indonesia.

“Melalui kampanye ini, kami ingin memperluas dampak dari platform Dagangan kepada lebih banyak lagi pelaku UMKM dan masyarakat di mana saja, tidak terbatas hanya di daerah jangkauan kita sekarang. Ke depannya kami ingin menargetkan 83.000 desa di seluruh pelosok Indonesia akan terjangkau oleh platform Dagangan. Selain itu, kami ingin terus mengembangkan setiap fitur dan layanan platform kami dengan pemanfaatan big data yang kami miliki. Sehingga kami bisa membantu mencari solusi tepat atas masalah yang dihadapi masyarakat di pedesaan,” tambah Wilson Yanaprasetya selaku President & Co-Founder Dagangan.

Layanan pembayaran terbaru dari BRI Virtual Account turut diluncurkan seiring dengan kampanye terbaru #DImanapunJadiMudah dengan tujuan untuk menambah performa dari platform Dagangan dalam mempercepat digitalisasi pembayaran bagi masyarakat rural Indonesia.

Tiga tahun sejak berdiri, Dagangan mengalami pertumbuhan signifikan, di mana di semester pertama tahun 2022 mengalami peningkatan 5 kali dari periode sama tahun lalu. Selain itu, tercatat 60% kenaikan pendapatan untuk pelaku UMKM di desa jangkauan Dagangan. Untuk total pengguna, saat ini Dagangan telah memiliki 30.000+ pengguna aktif dengan lebih dari 500.000+ transaksi belanja bulanan melalui Aplikasi dan Situs Web.

Kehadiran Dagangan juga terbukti membawa dampak positif bagi masyarakat. Terlihat dari Dagangan Impact Report yang dirilis bulan April lalu, dari 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB) PBB, Dagangan telah merealisasikan beberapa di antaranya, seperti usaha-usaha untuk mengurangi kemiskinan, memperjuangkan kesetaraan gender, menciptakan lapangan kerja yang layak untuk pertumbuhan ekonomi, mengatasi kesenjangan lewat inovasi, serta berkontribusi dalam penanganan isu perubahan iklim.

“Harapan kami, Dagangan dapat terus berkontribusi dalam meningkatkan kualitas hidup masyarakat pedesaan. Begitu juga dengan kampanye #DimanapunJadiMudah, agar bisa diterima dengan baik oleh seluruh stakeholders sehingga misi menciptakan ekosistem ekonomi inklusif dapat segera terwujud,” tutup Ryan kepada para awak media. (tya)

Leave A Reply

Your email address will not be published.