Metro Jateng
Berita Jawa Tengah

Erajaya Group Produksi Perdana Feature Phone Nokia 12.000 Unit perhari

0 135

 

METROJATENG.COM, SEMARANG  – Erajaya Group mengumumkan produksi perdana ponsel feature phone hasil kerjasama dengan Nokia. Produksi perdana ini ditandai dengan pembuatan produk Feature Phone Nokia 12.000 unit perhari  dan akan dipasarkan di seluruh Indonesia, Kamis (11/8/2022).

Ponsel ini diproduksi oleh  PT Bangun Teknologi Indonesia (BTI) yang berada Kawasan Industri Candi, Semarang, Jawa Tengah. Diproduksinya produk Feature Phone Nokia di dalam negeri ini diharapkan mampu menekan produk impor, sebagaimana diharapkan oleh pemerintah agar masyarakat lebih mencintai produk dalam negeri.

“Suatu kebanggaan besar bagi kami dapat mengumumkan produksi perdana ponsel hasil kerjasama Erajaya Group dengan HMD Indonesia, selaku pemegang lisensi Nokia. Ini  adalah bentuk nyata dan perwujudan dukungan kami pada upaya pemerintah untuk meningkatkan produksi dalam negeri dan mendorong masyarakat agar lebih menggunakan produk dalam negeri dibandingkan produk impor,” jelas Chief Merchandice & Planning Erajaya Group, Herman Wong

Hasan Aulia juga merasa terhormat dapat bekerjasama dengan HMD Indonesia di level kolaborasi yang lebih tinggi dalam menghadirkan ponsel besutan anak negeri. ia berharap inisiatif ini dapat memberikan dampak positif kepada masyarakat luas, khususnya di Semarang.

Kerjasama ini uga membantu menciptakan lapangan kerja bagi masyarakat sekitar dan dapat  mengentaskan kemiskinan serta perbaikan dalam bidang pendidikan. Selain itu hadirnya proyek strategis  ini juga akan memfasilitasi transfer teknologi praktis dan tepat guna, yang akan berdampak positif kepada pengembangan industri ponsel di Indonesia.

Pengecekan – Produk Feature Phone Nokia sebelum dipasarkan dilakukan pengecekan dan penimbangan lebih dulu. (tya)

 

“Feature phone Nokia dari Erajaya Group akan tersedia di jaringan ritel Erajaya Group dalam waktu dekat”, tambahnya.

Semenara itu Direktur Industri Elektronika dan Telematika (IET), Kementerian Perindustrian RI, Ali Murtopo Simbolon mengapresiasi langkah yang diambil Erajaya Group.Pemerintah akan terus mendorong pembuatan Feature Phone Nokia di dalam negeri , sehingga tidak perlu impor lagi. 

“Kita dorong perusahaan dalam negeri untuk memproduksi Feature Phone. Bakan industri komponen juga akan kita dorong untuk investasi di dalam negeri, kita tidak perlu impor lagi,” jelas Ali. 

Dijelaskan Kebutuhan Feature Phone di Indonesia masih sangat tinggi dan dapat dipenuhi dengan impor. Namun dengan mulai diproduksinya produk.Feature Phone Nokia di Semarang, diharapkan impor akan berkurang, dan masyarakat akan lebih mencintai produk dalam negeri.(tya)

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.