Metro Jateng
Berita Jawa Tengah

Dirut BPJS Kesehatan Apresiasi Peningkatan Mutu Layanan RSUD K.R.M.T Wongsonegoro

0 132

METROJATENG.COM, SEMARANG  – Direktur Utama BPJS Kesehatan, Ghufron Mukti mengapresiasi upaya yang dilakukan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) K.R.M.T Wongsonegoro Semarang yang telah berhasil melakukan transformasi mutu layanan kesehatan dengan baik. Ia menilai, pelayanan mudah dan nyaman yang dihadirkan RSWN, mulai dari pendaftaran hingga kepulangan sangat memudahkan pasien. 

Kemudahan ini juga didukung dengan penerapan inovasi yang mengikuti perkembangan zaman dan kebutuhan masyarakat.

“Mulai dari pendaftaran, peserta sudah dilayani dengan sistem antrian online yang terintegrasi dengan sistem antrian BPJS Kesehatan. Tidak hanya itu, rumah sakit juga sudah memanfaatkan rekam medis elektronik, sehingga pasien bisa segera dilayani,” kata Ghufron saat berkunjung ke rumah sakit milik Pemerintah Kota Semarang ini, Sabtu (18/02).

Tak hanya itu, Ghufron juga mengapresiasi layanan RSUD K.R.M.T Wongsonegoro yang juga memerhatikan kenyamanan bagi pendamping pasien. Hal tersebut dibuktikan dengan penyediaan fasilitas tambahan seperti makan pagi untuk penunggu pasien kelas III, ruang tunggu khusus untuk pendamping pasien ICU, ruang bermain anak, taman hijau terbuka, dan fasilitas lainnya.

“Saat ini, BPJS Kesehatan mendorong seluruh fasilitas kesehatan untuk melakukan transformasi mutu layanan menjadi lebih baik. Dalam implementasinya, kini RSUD K.R.M.T Wongsonegoro sudah menerapkannya sudah sejak lama. Luar biasa pelayanannya benar-benar nyaman, bravo untuk RSUD K.R.M.T Wongsonegoro,” seru Ghufron.

Pada kesempatan yang sama, Direktur RSUD K.R.M.T Wongsonegoro, Susi Herawati menyatakan, rumah sakit yang dipimpinnya memang diproyeksikan sebagai rumah sakit milik pemerintah yang mampu bersaing dengan rumah sakit swasta. Hal itu ditunjukkan dari banyaknya program peningkatan mutu, mulai dari bangunan gedung, sarana-prasarana, sistem informasi dan teknologi, serta Sumber Daya Manusia (SDM).

“Kami ingat betul bahwa Walikota berpesan kepada kami untuk bisa menjadikan RSUD ini sebagai rumah sakit kepercayaan publik. Seluruh layanan sudah kekinian, sinkron dengan antrian online dan pelayanan di poliklinik tanpa menggunakan dokumen. Medical record secara otomatis sudah dapat diakses oleh nurse station melalui billing system, jadi pasien akan dilayani dengan sangat cepat,” ujar Susi.

Salah satu hal yang ditekankan oleh manajemen RSUD K.R.M.T Wongsonegoro adalahkeseriusannya dalam menjaga integritas dalam pemberian layanan. Untuk itu, pihaknya menyebut telah memanfaatkan teknologi pemindai sidik jari (fingerprint) guna memvalidasi kebenaran data pasien sehingga meminimalisir penyalahgunaan kepesertaan JKN.

“Masyarakat yang Kartu JKN-nya hilang atau terselip tidak perlu khawatir. Peserta cukup menyebutkan Nomor Induk Kependudukan (NIK) atau menunjukkan Kartu Tanda Penduduk (KTP) untuk bisa dilayani. Selain itu, dalam penerbitan Surat Eligibilitas Peserta (SEP) elektronik ada perekaman dan validasi sidik jari untuk memastikan bahwa pasien tersebut benar pemilik kepesertaan yang valid. Hal ini merupakan wujud tingginya integritas kami dalam pemberian layanan,” ungkap Susi.

Selain itu, komitmen RSUD K.R.M.T Wongsonegoro dalam memberikan layanan bagi peserta juga telah menuai penilaian positif. Rumah sakit yang berlokasi di wilayah Jalan Fatmawati ini mendapatkan skor 91,8 poin pada penilaian kepatuhan fasilitas kesehatan terhadap ketentuan kerja sama dengan BPJS Kesehatan. Rumah sakit yang berdiri di atas lahan seluas delapan hektar ini dilengkapi dengan 507 tempat tidur dalam memberikan pelayanan kesehatan terhadap peserta JKN dan masyarakat umum.

Untuk menunjang pelayanan yang berkualitas, BPJS Kesehatan memberikan keleluasaan kepada rumah sakit untuk melakukan improvement. Inovasi rumah sakit yang disinkronkan dengan inovasi yang diluncurkan BPJS Kesehatan diharapkan dapat mempermudah pasien dan tenaga kesehatan dalam memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu.

“Peserta JKN yang dirujuk ke poliklinik dapat memanfaatkan fitur antrian online pada Aplikasi Mobile JKN untuk mengambil nomor antrian dan memperkirakan waktu kedatangan sehingga tidak perlu menunggu lama di rumah sakit,” tambahnya (tya)

Leave A Reply

Your email address will not be published.