Metro Jateng
Berita Jawa Tengah

BULOG Ikut Atasi Stunting di Kendal

0 378

METROJATENG.COM,  KENDAL – Perusahaan Umum (Perum) BULOG berkomitmen membantu Pemerintah Kabupaten Kendal dalam mencegah stunting pada anak. Langkah tersebut dilakukan melalui penyediaan pangan bergizi dan berkualitas tinggi, yang diaplikasikan dalam bentuk bantuan beras fortifikasi berlabel ‘Beras Fortivit’.

Direktur Bisnis Perum BULOG, Febby Novita mengatakan, BULOG memberikan bantuan 5.340 kilogram beras fortifikasi untuk 89 orang balita dan ibu hamil selama tiga bulan di Desa Purwosari, Kecamatan Sukorejo, Kabupaten Kendal. Daerah tersebut tercatat memiliki angka stunting yang cukup tinggi.

“BULOG memberikan bantuan pangan sehat dengan beras fortifikasi. Ini merupakan salah satu kepedulian BULOG melalui program tanggung jawab sosial, yang salah satunya berupa kegiatan BULOG Peduli Gizi, membantu balita melawan stunting,” katanya, Kamis (6/1/2022), di Desa Purwosari, Kecamatan Sukorejo, Kabupaten Kendal.

Dijelaskan, beras fortifikasi merupakan beras premium dicampur dengan vitamin A, B, B3, zat besi dan Zinc. Beras tersebut dikemas dengan teknologi khusus yang aman dari kutu.

“BULOG juga mendukung program dari BKKBN seperti dapur sehat, yang dilakukan untuk membantu percepatan penurunan stunting,” jelasnya.

Sementara itu, Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Kendal, Wynne Frederica menuturkan, program Posyandu perlu diperlengkap lagi indikatornya. Selama ini, Posyandu hanya menimbang dan mengukur tinggi badan Balita saja, tanpa mengukur lingkar kepala.

“Seharusnya bukan hanya berat dan tinggi balita saja yang diukur, tapi lingkar kepala juga harus kita ukur dong. Ini penting untuk mengetahui anak itu stunting atau tidak yang salah satu insikatornya juga dapat dilihat dari lingkar kepalanya,” ujar Chacha, sapaan akrabnya.

Selain itu, lanjutnya, timbangan yang digunakan selama ini tidak maksimal. Karena masih menggunakan timbangan konvesional yakni timbangan baju.

“Seharusnya Posyandu – Posyandu yang ada di Kabupaten Kendal ini sudah menggunakan timbangan digital. Selain itu, saat ditimbang si anak bajunya juga harus dilepas. Agar tidak menambah jumlah timbangan. Ya 50 gram kan juga berpengaruh sih,” tukas Chacha.

Sebagai penutup, Cacha mengimbau agar setiap daerah di Kabupaten Kendal sudah melengkapi peralatan Posyandu, yakni timbangan digital dan alat ukur lingkar kepala.

“Ya itu kan harganya murah dan terjangkau kok. Seharusnya setiap desa bisa membeli itu. Tolong dilengkapi ya,” pesan Chacha.

Sementara itu, Kepala Desa Purwosari, Muhammad Miadi mengakui, desanya merupakan desa tertinggi jumlah stuntingnya di Kabupaten Kendal. Jumlah Stunting di desanya tercatat ada 86 anak.

“Dengan gencarnya inovasi dan program gizi melalui Dinas Kelautan dan Perikanan, juga Dinas Peternakan, maka angka tersebut berangsur bisa ditekan,” tandasnya.(ris)

Leave A Reply

Your email address will not be published.