Metro Jateng
Berita Jawa Tengah

Tim Panahan Indonesia Berhasil Patahkan Dominasi Korea Selatan

*Kejuaraan Hyundai World Archery Championships 2023, Berlin

0

METROJATENG.COM, BERLIN – Tim panahan Indonesia tampil mengejutkan dengan mematahkan dominasi Korea Selatan pada ajang Hyundai World Archery Championships (WAC), yang berlangsung di Berlin, Jerman.

Beregu recurve putri Indonesia diperkuat oleh Diananda Choirunisa, Alpriani Eka Setiowati, dan Anindya Nayla Putri berhasil menekuk juara bertahan Korea Selatan dengan skor 5 – 3 pada babak delapan besar. Korea Selatan tampil dengan komposisi atlet yang hampir sama pada 2021, di antaranya An San dan Kang Chae Young, kecuali Lim Sihyeon yang baru bergabung ke pelatnas negeri gingseng tersebut.

Namun, perjuangan beregu recurve putri Indonesia harus terhenti di babak perempatfinal, setelah dikalahkan tim recurve beregu putri asal Perancis. Tim tuan rumah olimpiade itu menang atas Indonesia dengan skor 5 – 3 dan berhak maju ke babak semifinal.

Penampilan impresif juga diperlihatkan beregu recurve putra Indonesia, yang pada babak delapan besar, berhasil menundukkan tim beregu putra dari Jerman dengan skor 5 – 3. Tim beregu putra Jerman, pada ajang WAC 2023 ini adalah unggulan keempat.

Sama halnya dengan beregu putri, Riau Ega Salsabilla, Arief Pangestu, Bagas Prastyadi harus tidak mampu mempertahankan keunggulan dan harus mengakui ketangguhan Italia pada babak perempatfinal, dengan skor 2 – 6.

Ketua Umum PB Perpani, Arsjad Rasjid, yang memantau langsung perjuangan anak asuhnya di Berlin, mengatakan, pihaknya salut dengan perlawanan yang ditunjukkan Tim Merah Putih, baik beregu putra maupun putri. Masing-masing atlet telah menampilkan upaya terbaik untuk dapat bersaing di level internasional.

Secara khusus, Arsjad menyorot penampilan beregu putri recurve Indonesia yang berhasil mengalahkan tim kuat Korea Selatan. Dengan komposisi atlet Indonesia yang diisi oleh atlet senior seperti Diananda dan atlet junior seperti Alprinani dan Anindya, hasil yang dicapai tersebut tergolong mencengangkan dan membanggakan.

“Saya katakan kepada mereka, jangan berkecil hati karena tujuan kita belum tercapai. Masih ada kesempatan di turnamen ini atau turnamen berikut. Namun, dengan menundukkan Korea Selatan, kalian telah membuktikan diri sejajar dengan pemanah elit dunia. Ini sebuah tahapan dari langkah besar yang akan diraih ke depan,” ujarnya.

Seperti diketahui, ajang Hyundai WAC merupakan salah satu event resmi yang memperebutkan tiket langsung menuju Olimpiade Paris 2024 bagi atlet-atlet yang berhasil naik ke podium juara, untuk individual dan beregu.

Indonesia mengirimkan enam atlet terbaik di divisi recurve ke ajang tersebut, antara lain Riau Ega Agata Salsabilla, Arif Dwi Pangestu, Alviyanto Bagas Prastyadi, Diananda Choirunisa, Alpriani Eka Setiowati, dan Anindya Nayla Putri. Riau Ega dan Diananda berasal dari Provinsi Jawa Timur, Arief Dwi dan Anindya dari DI Yogyakarta, Bagas dari Jawa Tengah, dan Alpriani dari Kalimantan Timur.

Kepala Pelatih Panahan Indonesia, Hendra Setijawan mengatakan, Indonesia masih akan bertanding di nomor perseorangan. Kans untuk mendapatkan tiket Olimpiade Paris 2024 masih terbuka lebar dari nomor perseorangan.

Untuk perseorangan, Diananda lebih memiliki kans yang besar karena akan langsung bertanding di babak enam belas besar. Hal ini terjadi karena Diananda berhasil merangsek di unggulan keenam pada Babak Kualifikasi dan mendapatkan dua kali bye di Babak Eliminasi.

“Tujuan kami memang ingin mengamankan sedini mungkin tiket Olimpiade Paris 2024 sejalan dengan target yang ditetapkan Indonesia pada cabang olahraga panahan,” tandasnya.(ris)

Leave A Reply

Your email address will not be published.