Metro Jateng
Berita Jawa Tengah

Tanggulangi Banjir Semarang, PLN Kembali Salurkan 5.000 Karung FABA

0

METROJATENG.COM, SEMARANG – PT PLN (Persero) kembali datangkan 5.000 karung sisa pembakaran batubara PLTU atau Fly Ash Bottom Ash (FABA) yang digunakan untuk membangun tanggul mengatasi banjir di Meteseh, Kota Semarang. Langkah ini dilakukan PLN sebagai respon cepat dan langkah nyata dalam menanggulangi bencana banjir yang melanda Semarang di tengah intensitas curah hujan tinggi akhir-akhir ini.

Walikota Semarang, Hevearita G. Rahayu menyampaikan apresiasi dan dukungannya atas pengiriman FABA tersebut. Sebanyak 5.000 karung limbah batu bara telah didatangkan dari Jepara yang sangat dibutuhkan untuk memperkuat tanggul darurat penahan banjir.

“Di tengah musim hujan yang belum kunjung usai ini memang masih belum memungkinkan untuk membangun tanggul permanen, sehingga fortifikasi / perkuatan tanggul darurat saat ini menjadi prioritas utama. Terima kasih PLN, telah hadir dan bersinergi aktif bersama Pemkot Semarang dalam penanganan banjir ini,” ujar Ita.

Pada Jumat s/d Minggu (17-19/2/2023), hujan deras yang mengguyur hulu dan hilir Semarang menyebabkan debit air sungai yang cukup tinggi, sehingga menyebabkan 5 titik bantaran sungai meluap.

General Manager PLN Unit Induk Distribusi Jawa Tengah dan D.I. Yogyakarta, A. Bargowo Wahyu Jatmiko mengatakan, untuk menanggulangi banjir ini, PLN akan mengirimkan kembali secara bertahap dengan jumlah total 5.000 karung FABA. Pengiriman tersebut telah dimulai dari Minggu (19/2/2023), dikirimkan sebanyak 500 karung FABA per hari nya.

Hingga saat ini PLN total telah menyalurkan 8.000 karung FABA setelah sebelumnya pada tahap pertama PLN telah memberikan bantuan berupa 3.000 karung FABA pada 7 Januari 2023.

“PLN bersama Pemkot Semarang dan stakeholder berkomitmen untuk dapat turut meringankan beban masyarakat, salah satu aksi nyata kami dengan kembali memberikan bantuan FABA dari PLTU Tanjung Jati B Jepara yang digunakan sebagai material menutup tanggul. Kami berharap dengan adanya bantuan material ini, tanggul Sungai Babon dapat berfungsi secara normal sehingga tidak terjadi banjir kembali,” jelas Jatmiko.(ris)

Leave A Reply

Your email address will not be published.