Tower SUTT Roboh, PLN Jamin Listrik Normal 2×24 Jam

Tower No. 67 SUTT 150 kV Rembang-Pati dan Rembang-PLTU Rembang roboh karena mengalami gangguan akibat perubahan struktur tanah, Selasa (26/2/2020). Foto : metrojateng.com/dok.

SEMARANG – Tower Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) milik PLN di Rembang roboh, Selasa (25/2/2020) malam. Robohnya tower No. 67 SUTT 150 kV Rembang-Pati dan Rembang-PLTU Rembang diketahui mengalami gangguan akibat perubahan struktur tanah.

Akibat kejadian tersebut, sejumlah wilayah di Kabupaten Rembang dan Blora mengalami padam listrik. Wilayah yang terdampak di Kabupaten Rembang antara lain Kecamatan Gunem, Pancur, Sarang, Sluke, Sumber, Kragan, Pamotan, Sedan, Kaliori (sebagian), Lasem (sebagian), Rembang (sebagian), dan Sulang (sebagian).

Sedangkan di Kabupaten Blora wilayah yang terdampak antara lain Kecamatan Todanan, kunduran, Japah, Ngawen, Banjarejo, Randublatung, Doplang, Jati, Blora Kota (sebagian), Tunjungan (sebagian), Jepon (sebagian), Cepu (sebagian), dan Kedungtuban (sebagian).
Disinyalir tower yang berlokasi di Desa Kabongan Kidul, Kabupaten Rembang ini roboh akibat hujan berkepanjangan sehingga kekuatan struktur tanah sebagai penyangga pondasi tower berkurang karena genangan air.

Menurut Senior Manager General Affairs PLN Distribusi Jateng & DIY, Elly Oktaviani Ciptati, pihaknya sudah melakukan upaya pernormalan yaitu dari sisi distribusi listrik PLN sedang mengupayakan manuver jaringan 20 kV untuk meminimalisir dampak akibat gangguan sehingga masyarakat terdampak tidak mengalami padam listrik terlalu lama. Sementara itu, tim dari transmisi mengerahkan 75 personil gabungan dari Rembang, Kudus, dan Semarang untuk melakukan recovery tower yang roboh.

“Fokus kami adalah mengamankan warga serta menyalakan listrik ke pelanggan secepat mungkin, dan kami memohon maaf kepada masyarakat yang terdampak padam listrik akibat kejadian ini,” katanya. (ang)

Anda mungkin juga berminat

Tidak bisa berkomentar. Sudah ditutup.