OJK Fasilitasi Business Matching Klaster UMKM Jateng

Business Matching tersebut dilakukan melalui pertemuan virtual yang dihadiri oleh Dinas Koperasi dan UKM Jawa Tengah, Himpunan Bank Milik Negara (HIMBARA), Bank Jateng, Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI), dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero).(ist/tya)

 

SEMARANG, METROJATENG.COM –  Kantor OJK Regional 3 Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta  (Kantor OJK Regional 3) dalam upaya mengakselerasi pemulihan ekonomi dan mendukung kebangkitan UMKM,  melakukan business matching klaster UMKM di 17 Kabupaten se-Jawa Tengah. Business Matching tersebut dilakukan melalui pertemuan virtual yang dihadiri oleh Dinas Koperasi dan UKM Jawa Tengah, Himpunan Bank Milik Negara (HIMBARA), Bank Jateng, Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI), dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero).

Kepala OJK Regional 3 Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta, Aman Santosa, menyampaikan, sangat penting OJK, Pemerintah Daerah, serta Industri Jasa Keuangan bahu-membahu untuk mengakselerasi pemulihan ekonomi Jawa Tengah. UKM merupakan sektor yang harus dibangkitkan kembali dan terus dikembangkan.

“Banyak kluster UKM unggulan yang tersebar di 17 Kab/Kota di Jawa Tengah yang membutuhkan pembiayaan dan pendampingan agar dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat di daerahnya,” terangnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Jawa Tengah, Ema Rachmawati menyampaikan apresiasi atas dukungan OJK dan Industri Jasa Keuangan di Jawa Tengah. Kerjasama ini sangat membantu pemerintah dalam menyelesaikan tugasnya membina klaster UMKM dari hulu sampai dengan hilir.

Pembinaan dan pendampingan akan diprioritaskan untuk 17 Kabupaten dengan tingkat kemiskinan tertinggi. Ema mengharapkan dukungan OJK dan Industri Jasa Keuangan tidak terbatas pada akses pembiayaan tapi juga memberikan solusi terkait bahan baku, tata kelola dan proses produksi serta pemasaran.

“Ada fakta bahwa ternyata banyak UMKM merugi karena tidak tahu cara mengatur cash flow, ” tambah Ema

Terkait program peningkatan kapasitas UMKM, Senior Manager LPEI, Puguh Tri Warsono menyampaikan saat ini LPEI sedang intens melakukan kolaborasi bersama Ditjen Bea dan Cukai dan Ditjen Pajak membangun Rumah Ekspor sebagai tempat konsultasi dan pendampingan UMKM yang sedang merintis upaya-upaya ekspor.

Di akhir pertemuan business matching, Aman memberikan semangat kepada Industri Jasa Keuangan untuk terus meningkatkan upaya-upaya pengembangan UMKM. Sinergi bersama pemerintah dan Industri Jasa Keuangan di Jawa Tengah harus dapat menularkan virus pemberdayaan klaster UMKM ke daerah lain. Selain program business matching, OJK Regional 3 bersama Kantor OJK di wilayah Jawa Tengah dan DIY juga memberikan dukungan maksimal dalam perluasan akses pasar secara digital melalui platform market place UMKM-MU. Saat ini sudah ada 400 produk UMKM Jawa Tengah dan DIY yang dipasarkan melalui UMKM-Mu. Masyarakat dapat mengunduh aplikasi UMKM-Mu melalui Play Store, pungkas Aman. (tya)

Anda mungkin juga berminat

Tidak bisa berkomentar. Sudah ditutup.