79 Anggota Polres Blora Ikuti Tes Psikologi Pemegang Senpi

UJIAN-79 Anggota Polres Blora tengah mengikuti Tes Psikologi Pemegang Senpi.(ist/tya)

 

BLORA, METROJATENG.COM- Sebanyak 79 personil Polres Blora Polda Jawa Tengah, mengikuti test psikologi sebagai syarat pemegang Senjata Api (Senpi), Jumat, Ldi Aula Arya Guna Polres Blora. Tes psikologi dipimpin Kepala tim (Katim) pelaksanaan tes dari Biro SDM Polda Jawa Tengah AKP Ahmad Dartono, S.Psi, M. Psi, Psikolog.

Dalam kesempatan tersebut AKP Ahmad Dartono menjelaskan, setiap anggota kepolisian yang akan dan telah memegang senjata api harus melalui proses ini. Test psikologi wajib bagi calon mau pun yang telah memegang senjata api,” tegasnya saat membuka pelaksanaan test tersebut.

Didampingi 2 orang staf, Katim juga menyampaikan, apabila dalam test psikologi ini terdapat anggota Polres Blora yang tidak memenuhi syarat,tidak boleh menggunakan dan memegang senjata api.

Sementara itu Kapolres Blora AKBP Ferry Irawan,SIK melalaui Kabag Sumda Kompol Dr. Rubiyanto,M.Si menjelaskan, Polres Blora akan tunduk pada aturan. “Apabila tidak lulus test psikologi, maka senjata api tidak diberikan dan  akan kita tarik bagi anggota yang sudah memegangnya,” ucap Kompol Rubi.

Lebih lanjut Kompol Rubi menjelaskan kegiatan ini dilaksanakan untuk menguji kondisi kejiwaan setiap anggota pemegang senjata. Selain itu, juga untuk mengetahui tingkat kecerdasan emosi para anggota kepolisian di Polres Blora.

Menurutnya, tidak semua anggota kepolisian diperbolehkan memegang senpi. Sebab ada beberapa kriteria yang harus dipenuhi anggota kepolisian salah satunya tes psikologi ini. 

Dengan dilaksanakannya tes psikologi anggota Polres Blora ini lanjutnya, anggota dapat menjalankan tugas sesuai dengan aturan yang ada.Ia berharap kepada anggota yang memegang senpi dinas untuk tidak menyalahgunakanya dan selalu merawat kebersihanya serta penyimpanannya jangan sampai senjata tersebut hilang atau di salahgunakan.(tya)

 

Anda mungkin juga berminat

Tidak bisa berkomentar. Sudah ditutup.