Metro Jateng
Berita Jawa Tengah

PLN Bangun Konstruksi Jaringan Kabel Bawah Tanah di  Kampus UGM Yogyakarta Untuk Pertama Kali di Indinesia

0

METROJATENG.COM,  YOGJAKARTA – PT PLN (Persero) merevitalisasi jaringan kelistrikan di kawasan kampus Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta untuk pertama kalinya sejak kampus ini berdiri. Revitalisasi ini  sekaligus menjadi yang pertama di Indonesia yang menggunakan kabel bawah tanah di wilayah kampus.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo meninjau langsung proses perubahan konstruksi dari Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM) menjadi Saluran Kabel Tegangan Menengah (SKTM).

Rektor UGM Ova Emilia menyambut baik kunjungan Dirut PLN dan mengungkapkan terima kasih karena dibantu merevitalisasi jaringan kelistrikan kampus UGM. Hal ini tentunya akan membuat listrik UGM semakin andal.

“Terima kasih sekali Bapak Dirut PLN bisa hadir di sini untuk mendukung penataan lingkungan di sekitar UGM,” ungkap Ova.

Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo menjelaskan, revitalisasi kelistrikan di UGM meliputi peningkatan keandalan suplai listrik dan penataan jaringan melalui kabel bawah tanah.

“Kami dengan tim berusaha merevitalisasi sistem listrik yang ada di UGM, selain itu kabel tengangan menengah dan tegangan rendah akan ditanam,” jelasnya.

Sebelumnya, di wilayah Yogyakarta revitalisasi menggunakan kabel bawah tanah telah dilakukan di kawasan Malioboro. Sedangkan di wilayah UGM ini merupakan proyek revitalisasi kabel tanah terpanjang di wilayah Jawa Tengah dan DIY, dengan panjang 1,6 kilometer.

General Manager Unit Induk Distribusi Jawa Tengah dan DIY (UID JTY), Mochamad Soffin Hadi mengatakan untuk peningkatan keandalan, PLN juga akan membangun dua gardu penghubung dan menambah penyulang dari Gardu Induk Gejayan. Di sini PLN juga membangun _Express Feeder_ GI Gejayan – GH UGM yang menggunakan kabel MVITIC 20 kilovolt (kV). Melalui penambahan ini, keandalan pasokan listrik akan semakin prima, sebagaimana komitmen PLN untuk selalu memberikan pelayanan terbaik kepada pelanggan.

“Ada juga beberapa proses penguatan seperti penambahan penyulang dari Gardu Induk Gejayan. Kemudian kami upayakan agar pengerjaannya seminimal mungkin dampaknya, tadi Tim PDKB (Pekerjaan Dalam Kondisi Bertegangan) itu bekerja, sehingga meski ada perbaikan namun tidak mengganggu suplai listrik ke pelanggan,” rinci Soffin.

Dirinya juga meyakinkan bahwa saat ini pasokan dan jaringan listrik untuk DIY dalam kondisi andal. Karena saat ini PLN tengah melakukan pemeliharaan jaringan dengan menerjunkan 53 personil tim PDKB dibekali dengan 5 Kendaraan PDKB dan peralatan tercanggih.

“Kami memiliki peralatan terstandar dengan mutu kelas dunia dan tentunya sangat _safety._ Uniknya, dalam pekerjaan pemeliharaan ini, aliran listrik ke pelanggan tetap menyala,” pungkas Soffin. (tya)

Leave A Reply

Your email address will not be published.