Beranda JATENG RAYA METRO SEMARANG Wow! Pasar Semarangan Jadi Destinasi Digital Sarat Unsur Zaman Now

Wow! Pasar Semarangan Jadi Destinasi Digital Sarat Unsur Zaman Now

42
0
BERBAGI
pasar semarangan tinjomoyo
Wakil Walikota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu memberikan paparan soal Pasar Semarangan pada sesi I Rakornaspar 2018 di Nusa Dua, Bali, yang digelar Jumat (23/3). (foto: istimewa)

 

SEMARANG – Dukungan Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang kepada program Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Destinasi Digital mendapatkan apresiasi tinggi. Pemkot Semarang yang dipimpin Walikota Hendrar Prihadi itu menjadi contoh untuk daerah-daerah lain, bahwa dukungan pemerintah terhadap destinasi digital sangat penting dan dibutuhkan oleh Generasi Pesona Indonesia (GenPI).

 

”Kami melihat memang saat ini zamannya sudah berubah, kami juga terus memantau bahwa anak muda di GenPI Jawa Tengah ini mampu memberikan gebrakan bagus untuk masyarakat. Maka dari itu, kami mendukung penuh, salah satunya dengan cara melahirkan Pasar Semarangan,’’ ujar Wakil Walikota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu dalam paparan sesi I Rakornaspar 2018 di Nusa Dua, Bali, yang digelar Jumat (23/3) kemarin seperti dalam rilis kepada metrojateng.com, Sabtu (24/3).

 

‘’Karena memang kami sangat percaya bahwa Pariwisata bisa mengangkat kesejahteraan masyarakat,” tambahnya.

 

Wakil Walikota mengatakan, latar belakang yang ikut melahirkan dukungannya terhadap GenPI adalah bahwa Semarang kini sudah menjadi smart city. Selain itu juga untuk mengoptimalkan aset pemerintah kota Semarang, mendukung program Kemenpar mengenai destinasi digital.

 

”Dan yang paling utama, mendukung GenPi dan mendukung destinasi digital ini adalah bentuk komitmen Pemerintah Kota Semarang untuk Pariwisata Indonesia. Karena ini kegiatan offline mereka, kegiatan onlinenya, tentu saja membantu pariwisata Indonesia dan daerah kita sendiri, jadi amat sangat tepat mendukung GenPI dengan kegiatannya yang sangat positif ini,” kata Ita.

 

Sekadar informasi, Pasar Semarangan berada di Tinjomoyo. Pasar ini baru dilaunching pekan lalu, Sabtu (17/3). Saat launching, Pasar Semarangan langsung diserbu 2.000 pengunjung.

 

“Pasar Semarangan itu benar-benar digital. Transaksi yang dilakukan cashless. Kita menggandeng BNI untuk pembayaran. Selain itu, kita juga peduli terhadap difabel. Makanya kita memiliki akses untuk kaum difabel, namun baru saja soft launching, makanan sudah ludes habis, BNI juga habis, ini bukti bahwa sosial media yang dilakukan GenpI Jateng tepat sasara dan viralnya luar biasa. Jadi ngapain ragu lagi dukung GenPI,” tuturnya.

 

Staf Ahli Menteri Pariwisata Bidang Komunikasi, Don Kardono, meminta kepada semua pihak mendukung program offline para penggiat sosial media ini agar juga ikut mengangkat potensi masyarakat. Karena pasar ini unik dan penuh dengan unsur zaman now.

 

”Namun ada syarat pemerintah daerah untuk membangun destinasi digital. Pemerintah daerah harus menyediakan lokasi. Tentu saja lokasi itu bisa digunakan minimal setahun. Dan yang penting pemerintah daerah juga menyediakan utilitas dasar. Seperti listrik, Wifi dan lainnya. Karena destinasi digital, keberadaan Wifi sangat penting. Karena ini adalah destinasi kekinian. Untuk kids zaman now,” papar Don.

 

Menteri Pariwisata Arief Yahya menegaskan dukungannya terhadap GenPI yang sukses mendirikan destinasi digital. “Makanya kita targetkan untuk membangun 100 destinasi digital. Seperti apa caranya? GenPI sudah memberikan contoh. Mereka memiliki banyak destinasi digital di daerah. Dan semuanya berjalan dengan baik,” ujar Menpar Arief Yahya. (duh)